Catatan Perjalanan Lebaran 1429 Hijriah: Aku Pulang


5 oktober 2008

tepat jam 12 malam, mobil menuju cirebon pergi meninggalkan gombong melalui ritual dadah2an. saat itu, lalu lintas memang sangat padat dan tak jarang terjadi kemacetan total hingga mesin mobil dimatikan selama lebih kurang 30 menit. aku sendiri mengisi waktu di mobil dengan tidur.

menjelang jam 5 pagi, aku ngerasain mules pengen buang air besar yang disertai dengan keringat dingin. selain itu, aku juga ngerasain isi perutku bergerak menuju tenggorokanku. akhirnya tanpa pikir panjang, ambil kantong plastik dan semua isi perut akhirnya keluar semua. dalam benakku, seharusny ini ngak mungkin terjadi lantaran makanan seharusnya meninggalkan lambung menuju usus halus setelah 3-5 jam. bukan mengarah ke tenggorokan. orang2 di mobil pada ngetawain aku dan sedikit terheran2 lantaran tumben aku mabok.

setelah nemu pom bensin, aku memutuskan untuk pergi buang air besar. aku curiga masalahny lantaran aku belum buang air besar sekitar 3 hari lamanya. sembari menunggu wc yang sedang digunakan, lagi2 aku memuntahkan isi perutku yang baunya sangat asam dan memuakkan sembari berharap ini adalah yang terakhir.

sekosongny wc, aku mulai jongkok dan mulai mengeluarkan feses2 yang mengendap di tubuhku. dan setelah feses padat yang keluar, tiba2 feses berganti wujud menjadi bentuk cair. malah sangat cair. tubuhku langsung dalam keadaan krisis dan sedikit ngedrop. dan ternyata, yang bikin ngak bisa kentut adalah feses yang berbentuk cairan ini. meskipun udah keluar, tapi ternyata tetap ngak bisa kentut. dan malah terancam kalo kentut, bukan hanya gas yang keluar, tapi juga cairannya. pusing, deh.

sesampainy di cirebon, kami mampir di rumah saudara dari istrinya pak de ku. lagi2, aku mengeluarkan sisa fesesku yang masih cair sambil berharap sampai di perhentian berikutny, rumah ortuku, ngak akan keluar lagi. di sini, aku juga sedikit mengisi perut dengan nasi goreng bercampur ikan asin.

setelah pamitan untuk pergi ke majalengka, aku nongkrong di halte bis terdekat guna nunggu bis yang lewat. sambil mengisi kekosongan, aku pun minum es kelapa muda untuk memulihkan kondisi tubuh yang udah mulai ngedrop banget. satu kelapa muda pun aku habiskan dengan waktu yang relatif singkat.

menunggu lebih dari 1 jam, akhirnya 1 bis menuju bandung pun lewat. namun naas, ternyata bis tersebut ngak nerima perjalanan yang cuman jarak dekat, yaitu dari cirebon ke majalengka. akhirnya aku disuruh naek elf, kendaraan yang lebih kecil dari bis tapi lebih besar dari mobil besar. aku sebenerny kurang nyaman dengan kendaraan ini. selain suka ngetem lama, ngak jarang suka berhenti dengan injakan rem yang cukup pakem dan mendadak.

akhirnya, musibah datang lagi. isi perut kembali keluar. lantaran ngak ada plastik dan jendela yang ngak muat, aku keluar menuju pintu. sang kernet cukup kaget juga lantaran di mobil yang sedang berjalan, tiba2 ada orang yang nyelonong menuju pintu.

semua isi perut akhirnya keluar semua, termasuk nasi goreng dan es kelapa muda yang 1 jam sebelumny aku makan. proses pengeluaran isi perut ini pun ngak sekali terjadi, tapi terjadi lebih dari 5 kali sepanjang perjalanan dari cirebon menuju majalengka. ough, sungguh menyiksa.

sesampainy di rumah ortuku, aku hanya bisa tertidur lemas. lantaran ortuku masih di gombong, akhirnya sepupuku yang ngasih makan dan ngebuatin minum. mencret dan muntah2 masih sering terjadi hingga akhirnya aku minta dikerokin ama sepupuku. dan pengobatan teknik kerok punggung ini sedikit berhasil. badan terasa anget dan muntah2 pun berhenti. meskipun begitu, badan ini masih lemas dan ngak mungkin melanjutkan perjalanan ke bandung hari ini juga.

6 oktober 2008

setelah terbangun jam 9 pagi, tubuhku masih terasa lemas. ortuku nyuruh aku untuk menunda keberangkatan ke bandung hari ini. tapi lantaran udah kangen bandung banget dan kebetulan soreny ada kopdaran batagor, akhirnya aku memaksakan diri untuk pulang ke bandung, paling lambat sebelum jam 12 siang ini. dan untungny ortuku masih dalam perjalanan menuju majalengka, jadi ngak ada yang bisa ngelarang aku menuju bandung siang ini.

setelah membereskan buku serta mengemasi baju2 yang telah bersih, aku langsung cabut menuju pinggir jalan untuk menghentikan bis menuju bandung. ketakutan kalo2 muntah dan mencret selama perjalanan, membayangiku dalam penantian menunggu bis yang lewat.

dan untungny, bis yang lewat adalah bis favoritku yang pembawaanny cukup nyaman dan ngak bikin mabok di jalan. setelah 3 jam perjalanan, akhirnya selamat sampai kostan tanpa muntah dan mencret.

One thought on “Catatan Perjalanan Lebaran 1429 Hijriah: Aku Pulang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s