Jalan2 Nggak Jelas di Jatinangor


selain rapat ama mba dame di common room, hari ini juga ada janji dengan radius, anak bpm unpad, buat ngobrolin rencana bikin pelatihan cms di unpad.aku berangkat dari common room sekitar jam 1an dengan perasaan was2 takut kehujanan. setelah mampir ke zamrud sebentar, aku langsung cabut naek angkot ke dipati ukur. awalnya mau nyetor duit ke bank bni, tapi karena takut ketinggalan bus kota ke jatinangor dan takut hujan gede, akhirnya memutuskan buat nggak ke bank bni dulu dan langsung naek bus.
setelah beberapa menit, hujan langsung turun dengan derasnya. akhirnya aku mengikuti apa kata hati aku, dan terbukti terselamatkan dari hujan besar dan ketinggalan bus kota. nggak beberapa lama, bus kota pun berangkat. karena macet dan ujan gede, akhirnya aku ngisi perjalanan ke jatinangor dengan tidur. huah… nguantuk banget.
nyampe di jatinangor sekitar jam setengah empat. aku langsung ke bank bni cabang jatinangor yang letaknya nggak terlalu jauh dari pangkalan damri jatinangor. tapi, ternyata banknya dah tutup. sedih deh nggak nabung hari ini. tanpa pikir panjang, aku langsung ke basecamp bpm di sekitar lapangan bola unpad jatinangor. nyampe di sana, ternyata orangnya juga nggak ada. masih mending kalo bisa nunggu di dalem, eh basecampnya juga dikunci. terbukti pintunya tertutup rapat dan ada beberapa anak2 bpm nongkrong di depannya nungguin kunci. akhirnya aku coba buat nelepon orangnya. apesnya lagi, hape tuh orang ketinggalan. wah, udah badmood langsung.
dengan rasa sebel dan kesel, aku langsung balik. tapi waktu jalan dengan tujuan ke pangkalan damri dan liat gerbang, ada perasaan pengen lewat gerbang. akhirnya, kembalilah aku ngedengerin suara hatiku dengan ngelewatin gerbang. pas lewat, nggak salah emang perasaanku. ada banyak tukang dagang makanan yang enak, aneh, dan murah. gado2 aja harganya 3 rebu. disini, 5 rebu aja udah nggak dapet.
tanpa pikir panjang lagi, aku pilih makanan yang teraneh, enak, dan murah. jatuhlah pilihanku ama yang namanya pisang ijo khas sulawesi. makanan ini salah satu makanan yang aku suka waktu ngunjungin jatinangor setahun yang lalu. pisang yang dibungkus kulit dari tepung beras berwarna hijau, seperti kulit bubur lemu. lalu dicampur dengan bubur lemu warna putih disertai dengan manik2 warna merah dan kacang tanah goreng. untuk memantapkan rasa, dikasih lah susu kental manis yang bisa bikin suasana hati manis. dengan es sebagai pendingin, membuat hati nggak hanya manis, tapi juga adem seadem es. pokoknya sueger buanget deh.
sebenernya ada tambahan laen, yaitu cokelat tabur warna-warni. tapi kalo ditambahin, muanis buanget, akhirnya aku pesen tanpa tambahan cokelat tabur. rasanya pas dan mantap. setelah hati senang dan cukup riang, aku memutuskan untuk pergi ke pamanku di komplek permata cibiru yang bisa digapai pake bus damri dari depan gerbang unpad jatinangor dan mengakhiri perjalananku yang nggak jelas di jatinangor. cuapek, deh…!!!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s